Mengenal directive pada Vuejs

Directive adalah sesuatu yang wajib kamu ketahui pada Vuejs.

Mengapa?

Karena tanpa directive, kita tak akan bisa membuat aplikasi Vuejs.

Pada tutorial ini, kita akan belajar tentang dasar-dasar direktif pada Vuejs.

Mulai dari mengenal apa itu direktif, sampai menggunakannya dalam aplikasi.

Baiklah…

Mari kita mulai!

Apa itu Directive?

Directive secara bahasa artinya pengarahan, petunjuk, atau perintah.

Arti directive

Tapi dalam vuejs:

Directive adalah atribut khusus yang diawali dengan v-. Directive berfungsi untuk menjalankan satu perintah atau ekspresi javascript di dalam atribut. 1

Tugas utama dari direktif sebenarnya untuk menerapkan ‘efek samping’ kepada DOM saat terjadi perubahan data pada ekspresinya.

Contoh:

<p v-if="seen">Now you see me</p>

Direktif v-if adalah direktif yang digunakan untuk melakukan rendering secara kondisional. Pada contoh di atas, jika variabel seen bernilai true, maka elemen <p> akan di-render atau ditampilkan.

Masih bingung?

Oke, kalau begitu.. mari kita anggap direktif itu seperti tag atau petunjutk yang akan diikuti oleh Vuejs.

Pada tutorial sebelumnya, kita sudah menggunakan direktif v-bind dan v-model. Direktif v-bind adalah direktif untuk memberitahu Vuejs, kalau kita ingin melakukan one way data binding dan v-model adalah direktif untuk melakukan two way data binding.

<input type="text" v-bind:value="namaVriabel" />
<input type="text" v-model:value="namaVriabel" />

Intinya:

“Jika kamu melihat atribut yang diawali dengan prefix v-, maka itu adalah direktif untuk Vuejs.”

Argumen untuk Drektif

Beberapa direktif membutuhkan argumen. Argumen untuk direktif ditulis setelah titik dua.

Contoh:

Contoh Argumen Direktif

Direktif v-bind digunakan untuk data binding atau update nilai dari atirubut. Pada contoh di atas, href adalah argumen yang kita berikan pada direktif v-bind.

Ini artinya, kita ingin memberi tahu, direktif v-bind untuk melakukan binding data pada atribut href dengan variabel url.

Contoh lain:

<img v-bind:src="iamgeUrl"
  v-bind:alt="altText"
  v-bind:title="title"
/>

Argumen untuk direktif juga dapat diberikan secara dinamis, fitur ini mulai diperkenallkan pada Vue versi 2.6.0+.

Argmen dinamis, diberikan di dalam tanda kurung siku [...].

Contoh:

<img v-bind:[attrName]="value" />

Argumen yang diberikan kepada direktif v-bind akan mengikuti nilai dari attrName.

Contoh:

<!DOCTYPE html>
<html lang="en">

<head>
  <meta charset="UTF-8">
  <meta name="viewport" content="width=device-width, initial-scale=1.0">
  <meta http-equiv="X-UA-Compatible" content="ie=edge">
  <title>Aplikasi Vue #3: Latihan Directive pada Vue</title>

  <!-- Menyisipkan Vuejs dari CDN -->
  <script src="https://cdn.jsdelivr.net/npm/vue"></script>
</head>

<body>

  <!-- elemen kontainer untuk aplikasi -->
  <div id="app">
    <div>
      <input type="url" v-model:value="url" placeholder="Link Gambar" /></br>
      <input type="text" v-model:value="caption.text" placeholder="Caption untuk image" />
      <br />
      Berikan caption pada atribut: 
      <select v-model:value="caption.attr">
        <option>title</option>
        <option>alt</option>
      </select>
    </div>
    <!-- Menggunakan argumen statis dan dinamis -->
    <img v-bind:src="url" v-bind:[caption.attr]="caption.text" />
    <p>Caption diberikan pada atribut <code>{{ caption.attr }}</code> dengan isi "{{ caption.text }}"</p>
  </div>

  <!-- aplikasi Vue -->
  <script>
    var app = new Vue({
      el: "#app",
      data: {
        url: "https://www.petanikode.com/img/logo.svg",
        caption: {
          attr: "title",
          text: "Hello ini adalah caption"
        }
      }
    })
  </script>
</body>
</html>

Hasilnya:

Contoh penggunaan direktif satatis dan dinamis

Argumen dinamis hanya bisa digunakan pada Vuejs versi 2.6.0 ke atas. Jika kamu menggunakan versi dibawah itu, maka tidak akan bisa.

Modifier untuk Direktif

Beberapa direktif bisa menggunakan modifier. Modifier adalah fungsi tambahan yang akan dieksekusi saat menggunakan direktif.

Modifier dapat diberikan setelah argumen dengan tanda titik, lalu diikuti dengan nama modifiernua.

Contoh:

<form v-on:submit.prevent="onSubmit"> ... </form>

Pada contoh tersebut, kita menggunakan modifier prevent untuk direktif v-on. prevent adalah modifer untuk memanggil fungsi event.preventDefault().

Shorthand untuk Direktif

Beberapa direktif yang sering digunakan seperti v-bind dan v-on memiliki singkatan (shorthand).

Singkatan untuk direktif v-bind:

<!-- tanpa singkatan -->
<a v-bind:href="url"> ... </a>

<!-- shorthand -->
<a :href="url"> ... </a>

<!-- shorthand untuk argumen dinamis (2.6.0+) -->
<a :[key]="url"> ... </a>

Singkatan untuk direktif v-on:

<!-- tanpa singkatan -->
<a v-on:click="doSomething"> ... </a>

<!-- shorthand -->
<a @click="doSomething"> ... </a>

<!-- shorthand untuk argumen dinamis (2.6.0+) -->
<a @[event]="doSomething"> ... </a>

Berkat singkatan ini, kita bisa menggunakan direktif dengan cara yang lebih sederhana.

Direktif yang Harus Kamu Ingat

Vuejs memiliki banyak direktif, bahkan kita juga bisa membuat custom direktif sendiri.

Namun, ada bebreapa direktif yang—menurut saya—harus kamu ingat:

  1. Direktif Data Binding: v-bind, v-model, v-html, v-text, dll.
  2. Direktif Conditional Rendering: v-if, v-else, v-else-if
  3. Direktif Perulangan: v-for
  4. Direktif Event: v-on

Mari kita bahas satu-per-satu…

1. Direktif data binding

Direktif data binding adalah direktif yang bertugas untuk mem-binding data ke HTML. Berikut ini beberpa direktif yang sering digunakan untuk data binding:

  1. v-bind untuk binding data satu arah;
  2. v-model untuk binding data dua arah;
  3. v-html untuk menampilkan data HTML;
  4. v-text untuk menampilkan data dalam plain teks;
  5. v-once untuk menampilkan data satu kali (tidak di-render ulang meskipun data berubah).

Contoh:

<!DOCTYPE html>
<html lang="en">

<head>
  <meta charset="UTF-8">
  <meta name="viewport" content="width=device-width, initial-scale=1.0">
  <meta http-equiv="X-UA-Compatible" content="ie=edge">
  <title>Aplikasi Vue #5: Direktif untuk data Binding</title>
  <style>
    .preview {
      padding: 10px;
      background-color: azure;
    }
  </style>
  <!-- Menyisipkan Vuejs dari CDN -->
  <script src="https://cdn.jsdelivr.net/npm/vue"></script>
</head>

<body>

  <!-- elemen kontainer untuk aplikasi -->
  <div id="app">
    <fieldset>
      <legend>Buat Artikel</legend>
      <p><input type="text" v-model:value="title" placeholder="judul artikel" /></p>
      <p><textarea v-model:value="content"></textarea></p>
    </fieldset>

    <div class="preview">
      <h1 v-text="title"></h1>
      <hr>
      <div v-html="content"></div>
      <hr>
      <p>Konten dalam plain text:</p>
      <div v-text="content"></div>
      <hr>
      <p>Yang ini cuma di-render sekali:</p>
      <div v-once>{{ content }}</div>
      </p>
    </div>

    <!-- aplikasi Vue Hello -->
    <script>
      var app = new Vue({
        el: "#app",
        data: {
          title: "Tutorial Vuejs untuk Pemula",
          content: "<pre>Ini adalah tutorial Vuejs dari nol</pre>"
        }
      })
    </script>
</body>

</html>

Hasilnya:

Contoh direktif untuk data binding

Silahkan dicoba sendiri dan perhatikanlah hasilnya.

2. Direktif untuk Conditional Rendering

Direktif untuk coditional rendering akan kita butuhkan untuk menampilkan data tertentu yang berdasarkan kondisi.

Direktif ini terdiri dari:

  • v-if digunakan jika hanya ada satu kondisi;
  • v-else digunakan saat memiliki dua kondisi;
  • v-else-if digunakan jika memiliki banyak kondisi.

Mirip seperti percabangan dalam pemrograman ya..

Nah sekarang mari kita lihat contoh penggunaanya:

<!DOCTYPE html>
<html lang="en">

<head>
  <meta charset="UTF-8">
  <meta name="viewport" content="width=device-width, initial-scale=1.0">
  <meta http-equiv="X-UA-Compatible" content="ie=edge">
  <title>Aplikasi Vue #6: Direktif untuk Kondisi</title>
  <!-- Menyisipkan Vuejs dari CDN -->
  <script src="https://cdn.jsdelivr.net/npm/vue"></script>
</head>

<body>

  <!-- elemen kontainer untuk aplikasi -->
  <div id="app">
    <div class="order-detail">
      <p>Ini adalah detail dari pesanan anda: </p>
      <hr>
      <img :src="cover" width="100" />
      <h4>{{ name }}</h4>
      Qty: <input type="number" v-model:value="qty" min="1" max="10" />
      Total: Rp {{ price * qty }}
    </div>
    <hr>
    <label><input type="checkbox" v-model:value="showBonus"> Show Bonus</label>
    <div class="detail" v-if="showBonus">
      <p v-if="qty >= 10">Maaf kamu hanya boleh beli {{ qty }} aja yah.. soalnya kita gak punya banyak stok</p>
      <p v-else-if="qty >= 5">Whoaa tukang borong nih!</p>
      <p v-else-if="qty >= 2">Selamat! Kamu dapat bonus, karena membeli {{ qty }} buku</p>
      <p v-else>Beli liebih banyak lagi untuk dapatkan bonus :)</p>
    </div>
  </div>

  <!-- aplikasi Vue Directive kondisi -->
  <script>
    var app = new Vue({
      el: "#app",
      data: {
        showBonus: true,
        name: "Buku Vuejs untuk Pemula",
        cover: "https://www.petanikode.com/img/buku/vuejs.png",
        price: 140000,
        qty: 1
      }
    })
  </script>
</body>

</html>

Hasilnya:

Contoh direktif kondisional

3. Direktif untuk Perulangan

Direktif perulangan biasanya digunakan untuk nemapilkan banyak data seperti list.

Direktif ini hanya terdiri dari v-for dan juga bisa dikombinasikan dengan v-if.

Contoh:

<!DOCTYPE html>
<html lang="en">

<head>
  <meta charset="UTF-8">
  <meta name="viewport" content="width=device-width, initial-scale=1.0">
  <meta http-equiv="X-UA-Compatible" content="ie=edge">
  <title>Aplikasi Vue #7: Direktif untuk Perulangan</title>
  <!-- Menyisipkan Vuejs dari CDN -->
  <script src="https://cdn.jsdelivr.net/npm/vue"></script>
</head>

<body>

  <!-- elemen kontainer untuk aplikasi -->
  <div id="app">
    <h2>Daftar Pekerjaan:</h2>
    <input type="text" placeholder="tambah pekerjaan" v-model:value="newTask" />
    <button @click="addTask">Add</button>
    <ul>
        <li v-for="item in todolists">
            <s v-if="item.done">{{ item.task }}</s>
            <b v-else>{{ item.task }}</b>
        </li>
    </ul>
  </div>

  <script>
    var app = new Vue({
      el: "#app",
      data: {
        newTask: "",
        todolists: [
            {'done': true, task: "Belajar Vuejs di Petani Kode"},
            {'done': false, task: "Siram tanaman di kebun"},
            {'done': false, task: "Beli bibit kopi"},
        ]
      },
      methods: {
          addTask: function(){
              this.todolists.push({'done': false, 'task': this.newTask});
              this.newTask = "";
          }
      }
    })
  </script>
</body>

</html>

Hasilnya:

Contoh direktif perulangan pada vue

4. Direktif untuk Event

Direktif ini digunakan untuk menangani event, misalnya saat sesuatu diklik, disentuh, di-scroll, dll.

Direktif untuk event adalah v-on, atau bisa disingkat dengan simbol @ saja.

Contoh:

<!DOCTYPE html>
<html lang="en">

<head>
  <meta charset="UTF-8">
  <meta name="viewport" content="width=device-width, initial-scale=1.0">
  <meta http-equiv="X-UA-Compatible" content="ie=edge">
  <title>Aplikasi Vue: Direktif untuk Event</title>
  <!-- Menyisipkan Vuejs dari CDN -->
  <script src="https://cdn.jsdelivr.net/npm/vue"></script>
</head>

<body>

  <!-- elemen kontainer untuk aplikasi -->
  <div id="app">
    <input type="text" v-model:value="name" />
    <button @click="btnClick" @mouseover="hover = true" @mouseout="hover = false" >Klik Saya</button>
    <p v-if="hover">Kamu sedang menyentuh tombolnya</p>
  </div>

  <script>
    var app = new Vue({
      el: "#app",
      data: {
        name: "Petani Kode",
        hover: false
      },
      methods: {
          btnClick: function(){
              alert(`Hi ${this.name}, Kamu sudah mengklik tombolnya`);
          }
      }
    })
  </script>
</body>

</html>

Hasilnya:

Contoh direktif untuk event

Direktif event biasanya akan mem-binding sebuah fungsi atau methods. Tapi pada contoh di atas, kita menggunakan ekspresi biasa.

Ini karena kita hanya mengeksekusi satu baris perintah saat event onMouseOver dan onMouseOut.

Tapi kalau mengeksekusi lebih dari satu perintah, sebaiknya menggunakan method atau fungsi.

Apa Selanjutnya?

Intinya, yang perlu kamu ingat: Directive itu diapakai pada atribut dan empat direktif yang kita pelajari tadi akan sering digunakan.

Karena itu, kamu harus mengingatnya. Tidak perlu dihapal, cukup dipakai setiap hari, maka kamu akan ingat di luar kepala.

Nah, selanjutnya silahkan pelajari tentang:

  • Tutorial Vuejs: Computed dan Watchers (Coming Soon)
  • Tutorial Vuejs: CSS Binding (Coming Soon)
  • Tutorial Vuejs: Form Binding (Coming Soon)
  • Tutorial Vuejs: Mengenal Components (Coming Soon)

  1. Vue Doc. – Template Syntax ↩︎