author Ahmad Muhardian

Tutorial Reactjs #2: Memahami Struktur Direktori Project React


Memahami Project Reactjs

Pada tutorial sebelumnya, kita sudah belajar dasar Reactjs.

Namun, di sana kita hanya sebatas menggunakan Reactjs sebagai library dengan menyisipkan langsung ke HTML melalui CDN.

Ini tidak salah.

Hanya saja saat nanti kita membuat aplikasi besar, kita akan menemukan masalah.

Yakni:

Kesulitan mengelola source code, karena banyaknya kode. Mungkin kamu bisa bayangkan, betapa berantakannya kode tersebut.

Karena itulah..

Kita harus membuat project Reactjs.

Gimana caranya?

Mari kita pelajari!

Persiapan

Sebelum mulai, pastikan kamu sudah menginstal Nodejs dan NPM di komputermu.

Jika kamu belum tau caranya, silahkan baca tutorial ini:

Pada tutorial ini, saya menggunakan Nodejs v14.18.0 dan NPM v6.14.15.

versi-nodejs-dan-npm

Nah, kalau sudah terinstal semua..

..mari kita mulai membuat project Reactjs.

Membuat Project Reactjs

Kita membutuhkan create-react-app untuk membuat project Reactjs.

create-react-app adalah program berbasis CLI yang memang khusus digunakan untuk membuat proyek React.

Program ini akan meng-generate semua hal yang kita butuhkan untuk proyek awal.

Mulai dari package.json, file index.html file index.js dan sebagainya.

Ada dua cara menggunakannya:

  1. Diinstal dulu, baru digunakan
  2. Digunakan langsung dengan NPX

Jika kamu ingin menginstalnya, silahkan ketik perintah berikut:

[sudo] npm install -g create-react-app

Note: Kita butuh sudo untuk Nodejs yang terinstal di root direktori (Linux)

Tunggulah sampai proses instalasinya selesai.

Install Reacjs

Setelah itu, barulah kita bisa gunakan dengan seperti ini:

create-react-app nama-project

Atau jika kamu tidak ingin menginstalnya, cukup pakai NPX saja.

npx create-react-app nama-project

Aturan penulisan nama project, harus menggunakan huruf kecil. Jika ada dua suku kata, maka bisa dipisah dengan -.

Mari kita coba:

create-react-app belajar-react

Tunggulah sampai prosesnya selesai.

Membuat proyek reactjs baru

Jika yarn sudah terinstal di komputer-mu, create-react-app secara default akan menggunakannya. yarn adalah package manager Nodejs buatan Facebook yang fungsinya sama seperti npm.

Tapi kalau tidak ada yarn, maka ia akan menggunakan npm.

Atau jika ingin tetap menggunakan npm, kamu bisa tambahkan argumen --use-npm atau --use-pnpm (untuk PNPM).

Jika project sudah selesai dibuat, maka akan ada folder baru bernama belajar-react pada folder tempat perintah itu dijalankan.

Sekarang coba buka folder tersebut dengan VS Code. Klik menu File->Open Folder, lalu cari foldernya.

Proyek reactjs di VS Code

Nah inilah project yang dibuat dengan create-react-app.

Sebelum kita mulai coding, mari kita pahami dulu struktur direktorinya.

Memahami Struktur Direktori Project React

Berikut ini adalah struktur direktori dari proyek React.

  • 📁 node_modules berisi paket-paket modul Nodejs; semua libaray yang kita install dengan npm akan disimpan di sini.
  • 📁 public berisi file untuk publik seperti HTML, CSS, icon, dan gambar, dan aset publik lainnya;
    • 📄 index.html adalah file HTML yang akan digunakan aplikasi React untuk render komponen.
  • 📁 src berisi kode dari aplikasi Reactjs, di sinilah kita akan membuat komponen;
    • 📄 App.js berisi kode untuk komponen App atau komponen utama dari aplikasi;
    • 📄 App.test.js berisi kode untuk testing komponen App;
    • 📄 index.js berisi kode untuk render komponen App ke Real DOM;
    • 📄 serviceWorker.js berisi kode untuk service worker, ini kita butuhkan nanti saat membuat aplikasi PWA (Progressive Web Apps);
    • 📄 setTests.js berisi kode untuk testing aplikasi.
  • 📄 .gitignore berisi kode-kode yang akan diabaikan oleh Git.
  • 📄 package.json file JSON yang berisi keterangan proyek dan daftar modul-modul yang dibutuhkan.
  • 📄 yarn.lock adalah file yang digunakan Yarn untuk mengunci versi-versi modul Nodejs yang digunakan.

Nah, itulah struktur direktori default di proyek Reactjs.

Nanti, kita akan banyak menulis kode di dalam folder src.

Sekarang kita pelajari dulu tools yang beiasa digunakan di dalam project Reactjs:

Memahami Tools di Project Reactjs

Pada proyek React, kita akan sering menggunakan beberapa tools berikut:

1. NPM dan Yarn

NPM dan Yarn merupakan tools yang dipakai untuk manajemen proyek di Nodejs.

Kamu boleh pakai salah satu. Jika nyaman pakai Yarn, silahkan pakai itu. Tapi pakai NPM juga boleh.

Fungsi NPM dan Yarn:

  • Menginstal tools dan library yang dibutuhkan di proyek
  • Menjalankan script untuk webserver dan build
  • Menjalankan Test, dan lain-lain.

Buat kamu yang belum paham cara menggunakan NPM, bisa baca tutorial ini:

2. Jest

Jest adalah testing framework yang fungsinya untuk menjalankan test.

Ini belum kita butuhkan di tahap awal belajar React. Tapi nanti di level advance, kamu harus belajar gimana cara test aplikasimu dengan Jest ataupun framework yang lainnya. Tujuannya agar aplikasi yang kita buat, aman dari bugs.

3. React Script

React script dijalankan dari NPM dan Yarn. Fungsinya untuk menggabungkan atau kompilasi source menjadi satu sehingga dapat dibuka dari browser.

React Script menggunakan Webpack di dalamnya. Jadi buat kamu yang pernah belajar Webpack akan paham dengan fungsi React Script.

4. Git

Git merupakan salah satu version control system (VCS). Git kita butuhkan saat bekerja di sebuah tim untuk mencatat segala perubahan di source code. Untuk tahapan belajar, kita belum membutuhkan tools ini.

Tapi jika kamu ingin mempelajari Git, bisa ikuti tutorial ini:

Nah, itulah beberapa tools yang sering digunakan dalam proyek Reactjs. Pada tahapan awal, kita akan sering menggunakan NPM dan Yarn untuk menginstal dan menjalankan proyek.

Nah, sekarang mari kita coba latihan:

Latihan: Menjalankan Aplikasi React

Sekarang mari kita coba jalankan aplikasinya, silahkan buka terminal pada VS Code dengan menekan Ctrl+` (back tick).

Kemudian ketik peintah berikut:

yarn start # jika kamu menggunakan yarn
npm start # jika kamu menggunakan npm

Tunggu sampai server selesai dibuat…

Menjalankan Server Reactjs

..dan browser akan terbuka secara otomatis.

Menjalankan Server Reactjs

Mantap! 🎉

Inilah hasil aplilkasi react yang kita buat dengan create-react-app. Berikutnya kita tinggal modif sesuai kebutuhan.

Untuk menghentikan server, tekan Ctrl+C.

Latihan: Build Aplikasi React

Apabila aplikasi sudah selesai dikembangkan, kita bisa build aplikasinya untuk dipublish.

Caranya, ketik perintah berikut:

yarn build # jika kamu menggunakan yarn
npm run build # jika kamu menggunakan npm

Tunggu sampai prosesnya selesai.

Build proyek reactjs dengan Yarn

Maka akan ada folder baru bernama build yang berisi kode dari aplikasi yang siap untuk upload atau di-deploy ke server.

Build proyek reactjs dengan Yarn

Kamu juga bisa hapus folder build jika sudah selesai dan menggantinya dengan yang baru.

Tinggal jalankan perintah build lagi.

Gampang kan?

Apa Selanjutnya?

Selamat, kamu sudah belajar tentang cara membaut proyek di Reactjs serta belajar tentang struktur direktori dan tools yang di pakai di dalamnya.

Berikutnya silahkan pelajari tentang:

Ada pertanyaan?

Silahkan tuliskan di komentar!

Baca Juga ini

Tutorial Reactjs #4: Memahami Sintaks Dasar JSX

Tutorial Reactjs #4: Memahami Sintaks Dasar JSX

Pelajari lebih dalam sintaks JSX untuk membuat komponen Reactjs. Apa itu JSX? Gimana cara Looping dan melakukan conditional rendering di JSX? mari kita perlajari!

Tutorial Reactjs #3: Segala Hal yang Harus Kamu Ketahui tentang Components di React

Tutorial Reactjs #3: Segala Hal yang Harus Kamu Ketahui tentang Components di React

Komponen adalah bagian terpenting di dalam aplikasi React. Tutorial ini berisi tentang segala hal yang harus kamu ketahui tentang komponen pada Reactjs.

Tutorial Reactjs #1: Pengenalan Dasar Reactjs untuk Pemula

Tutorial Reactjs #1: Pengenalan Dasar Reactjs untuk Pemula

Belajar Reactjs untuk Pemula: Pada tutorial ini, kita akan berkenalan dengan Reactjs, bagaimana cara menggunakan reactjs dan JSX. Simak selengkapnya..

Persiapan Awal untuk Belajar React Native

Persiapan Awal untuk Belajar React Native

Yuk! kenalan dengan React Native dan mulai belajar React Native sekarang juga. React Native adalah sebuah ...

Cara Membuat Lightbox dengan Alpinejs

Cara Membuat Lightbox dengan Alpinejs

Lightbox digunakan untuk menampilkan gambar lebih detail dan jelas. Pada tutorial ini, kita akan belajar cara menggunakan Alpinejs untuk Membuat Lightbox.

Menggunakan Grid.js untuk Membuat Tabel Dinamis di HTML

Menggunakan Grid.js untuk Membuat Tabel Dinamis di HTML

Malas membuat tabel dinamis sendiri? gunakan saja Gridjs. Pada tutorial ini, kita akan belajar cara menggunakan Gridjs dengan data dari sisi client dan server.