author Ahmad Muhardian

Belajar Nodejs #01: Pengenalan Dasar Nodejs (untuk Pemula)


Nodejs Pemula

Sejak kehadirannya, Nodejs banyak membawa perubahan terhadap dunia pemrograman, khususnya web.

Dengan Nodejs, kita bisa membuat aplikasi Web, Desktop, Mobile, bahkan IoT (Internet of Things).

…dan kerennya lagi, Javascript menjadi bahasa yang paling populer—di github—saat ini.

Bahasa pemrograman terpopuler di Github

Pada tahun 2016 dan 2017, Javascript masih memegang peringkat #1 bahasa yang paling banyak digunakan di Github.

Semua ini gara-gara nodejs. 😄

Ekosistem javascript jadi banyak berubah dan berevolusi.

Apa sih Nodejs itu?

Kenapa harus belajar Nodejs?

Bagaimana saya bisa memulai belajar Nodejs?

Kita akan segera membahasnya lebih dalam pada tulisan ini.

Dimulai dari sejarah asal-usul Nodejs…

…sampai membuat aplikasi web sederhana dengan Nodejs.

Siap?

Mari kita mulai…

Pengenalan Nodejs dan Sejarahnya

Awalnya Javascript hanya digunakan untuk membuat web saja.

Namun sekarang, berkat Nodejs… kita bisa membuat aplikasi desktop, web, mobile, CLI, IoT, dll.

Apakah Nodejs itu bahasa pemrograman baru?

Tidak, Nodejs bukan bahasa pemrograman.

Lalu apa donk?

Framework?

Untuk lebih jelasnya, ada baiknya kita menyimak sejarahnya.

Pada tahun 2009, seorang programmer bernama Ryan Dahl menciptakan Nodejs.

Bahasa Pemrograman Javascript awalnya hanya bisa berjalan di atas browser, karena ada runtime engine di dalamnya.

Lalu, munculah ide:

“Bagaimana kalau engine yang ada di dalam browser, kita keluarkan agar kita bisa mengeksekusi Javasript di luar browser”

Maka lahirlah Nodejs.

Jadi…

Nodejs adalah sebuah platform untuk mengeksekusi program Javascript di luar browser.

Nodejs menggunakan runtime engine bernama V8, yang merupakan javascript runtime engine dari Google Chrome.

Persiapan Alat-alat untuk Belajar Nodejs

Apa saja peralatan yang harus dipersiapkan untuk belajar Nodejs?

  1. Teks Editor
  2. Nodejs

Itu saja…

Ya memang itu saja kok.

Mari kita install.

Instalasi Nodejs di Linux

Silahkan ketik perintah berikut untuk menginstal nodejs versi 10:

curl -sL https://deb.nodesource.com/setup_10.x | sudo -E bash -
sudo apt-get install -y nodejs

Nodejs v11.x:

curl -sL https://deb.nodesource.com/setup_11.x | sudo -E bash -
sudo apt-get install -y nodejs

Nodejs v12.x (LTS):

curl -sL https://deb.nodesource.com/setup_12.x | sudo -E bash -
sudo apt-get install -y nodejs

Untuk distro dan sistem operasi yang lain, silahkan cek di sini: https://nodejs.org/en/download/package-manager/

Ada banyak versi Nodejs, yang manakah yang harus saya instal?

Saya merekomendasikan memilih versi yang LTS, karena memiliki masa dukungan yang lama.

Versi LTS Nodejs

Nodejs versi genap memiliki masa dukungan yang lebih panjang atau disebut dengan LTS (Long Term Support).

Saat ini versi LTS yang beredar adalah versi 6 dan 8.

Apa sih bedanya versi 6 dan 8?

Bedanya versi 8 memiliki lebih banyak fitur dan ter-update dibadingkan versi 6.

Saya sarankan menginstal versi 6 saja dulu. Karena kebutuhan kita untuk belajar saja.

Tapi kalau mau install versi ang lebih baru juga tidak masalah.

Setelah terinstal, coba perika versinya dengan perintah:

node --version
npm --version

Di komputer saya:

Versi nodejs dan npm

Note: Nodejs akan terinstall di dalam direktori /usr/bin/, maka saat menggunakan NPM dengan parameter -g harus disertai sudo

Membuat Program Berbasis Teks dengan Nodejs

Hal selanjutnya yang harus dilakukan adalah membuat program Hello World!.

Silahkan buka teks editor dan tulis kode berikut:

console.log("Hello World!");

Simpan dengan nama hello-world.js.

Setelah itu, eksekusi dengan perintah:

node hello-world.js

Maka hasilnya:

Ekekusi Nodejs

Keren, program Javascript kita bisa berjalan di CLI.

Membuat Webserver dengan Nodejs

Mari kita coba membuat sebuah webserver dengan Nodejs.

Silahkan ketik kode berikut:

var http = require('http');

var server = http.createServer(function (req, res) {
    res.end("Hi, selamat datang di nodejs");
});

server.listen(8000);

console.log("server running on http://localhost:8000");

Simpan dengan nama server.js, lalu eksekusi:

node server.js

Hasilnya:

Eksekusi Server

Sekarang buka browser dan arahkan ke alamat http://localhost:8000, maka hasilnya:

Hasil webserver nodejs

Untuk menghentikan server tekan Ctrl+c.

Mudah ‘kan…

Tolong jelaskan donk maksud kode di atas.

Baik, saya akan jelaskan.

Pertama dimulai dari:

var http = require('http');

Fungsi kode tersebut adalah untuk mengimpor library http dari node_modeuls.

Apa itu node_modules?

node_modules adalah direktory yang menyimpan library Nodejs. Nanti kita akan bahasa lebih dalam.

Library http berfungsi untuk menangani protokol http seperti membuat dan menerima request.

Lalu kita membuat objek server dengan kode berikut:

var server = http.createServer(function (req, res) {
    res.end("Hi, selamat datang di nodejs");
});

Server yang kita buat, akan merespon dengan "Hi, selamat datang di nodejs" saat diakses oleh client.

Terakhir, kita menentukan nomer port yang akan digunakan oleh server:

server.listen(8000);

Membuat Webserver dengan Respon HTML

Webserver yang kita buat tadi… hanya merespon dalam bentuk plain teks saja.

Bagaimana jika ingin merespon dalam bentuk HTML?

Kita harus melakukan modifikasi header.

Contoh kodenya seperti ini:

var http = require('http');
http.createServer(function (req, res) {
    res.writeHead(200, {'Content-Type': 'text/html'});
    res.write('Hello <b>World</b>!');
    res.end();
}).listen(8000);

console.log("server running on http://localhost:8000");

Fungsi dari res.writeHead(200, {'Content-Type': 'text/html'}); adalah untuk menentukan response header.

Pada kode di atas, kita menentukan tipe responnya berupa text/html. Kita juga bisa menentukan tipe lain seperti JSON, PDF, XML, dan lain-lain.

Lalu res.write('Hello <b>World</b>!'); fungsinya untuk menulis response body atau konten yang akan dikirim ke client.

Terakhir mengakhiri respon dengan res.end().

Maka ketika kita mengeksekusinya:

Eksekusi webserver nodejs

Hasilnya akan seperti ini:

Eksekusi webserver nodejs

Apa Selanjutnya?

Sekian dulu perkenalan awal Nodejs ini.

Selanjutnya silahkan pelajari tentang:

  1. Cara Menggunakan NPM untuk Manajemen Proyek Nodejs
  2. Memahami Modul dalam Nodejs
  3. Cara Menggunakan Modul HTTP
  4. Baca dan Tulis File di Nodejs
  5. Cara Mengambil input dari Form di Nodejs
  6. Upload File di Nodejs
  7. Nodejs dan MySQL: Membuat Program CRUD

P.S silahkan cek list tutorial Javascript untuk update terbaru…

Baca Juga ini

Menggambar Objek dengan Perulangan dan Fungsi Random di HTML5 Canvas

Menggambar Objek dengan Perulangan dan Fungsi Random di HTML5 Canvas

Pada artikel pengenalan HTML5 Canvas sebelumnya, kita sudah belajar cara menggamabar objek-objek dasar seperti titik, garis, persegi, lingkaran, dan segitiga. Obejek digambar hanya sekali saja. Bagaiaman kalau kita ingin menggambar banyak objek dan digambar secara acak? Untuk menjawab pertanyaan ini, kita harus menggunakan perulangan dan fungsi random(). Lebih jelasnya, mari kita bahas… Menggambar Objek dengan PerulanganPada contoh di artikel sebelumnya, kita sudah pernah menggamabar persegi dua kali. <script type="text/javascript"> var canvas = document.

JSON itu Apa Sih? dan Apa Gunanya dalam Pemrograman?

JSON itu Apa Sih? dan Apa Gunanya dalam Pemrograman?

Segala hal yang perlu kamu ketahui tentang JSON. Apa itu JSON, dan apa gunanya dalam pemrograman?

Mengenal HTML5 Canvas untuk Pemrograman Grafis dan Game

Mengenal HTML5 Canvas untuk Pemrograman Grafis dan Game

Sebelum kedatangan HTML5, Game dan elemen multimedia lainnya disajikan dalam browser menggunakan Flash. Banyak game berbasis Flash yang bisa dimainkan melalui browser. Bahkan Flash juga digunakan untuk memutar video. Seingat saya dulu…tanpa Flash Player, kita tidak bisa memutar video di Youtube. Namun semuanya berubah setelah kedatangan HTML5… 1 HTML5 membawa banyak elemen baru yang menggantikan tugas Flash dalam browser. Salah satunya adalah canvas.

Cara Menggunakan Plug-in Data Tables untuk Membuat Tabel Dinamis

Cara Menggunakan Plug-in Data Tables untuk Membuat Tabel Dinamis

Data Tables merupakan sebuah plug-in jQuery untuk memanipulasi data dalam tabel HTML. Data Tables memungkinkan kita melakukan membuat tabel dengan fitur pencarian, membuat pagination, menampilkan data sebanyak yang kita mau, mengambil data dari ajax, dsb. 1. Menyisipkan Data TablesPlug-in Data Tables yang saya gunakan pada tulisan ini adalah versi online melalui CDN. Bila anda ingin menggunakan versi offline, silahkan di-download dulu Data Tables-nya di https://datatables.net/download/index.

Tutorial Google Maps API: Membuat Marker untuk Menandai Lokasi

Tutorial Google Maps API: Membuat Marker untuk Menandai Lokasi

Marker sering digunakan untuk menandai sebuah lokasi. Biasanya sering digunakan dalam membuat aplikasi Geolocation. Pada kesempatan ini, kita akan belajar membuat marker di Google Maps dan melakukan beberapa modifikasi. Kamu bisa menggunakan contoh kode sebelumnya untuk uji coba. Sudah siap? Mari kita mulai… googletag.cmd.push(function () { googletag.display('div-gpt-ad-multibanner1'); }); Mengenal Objek MarkerMarker merupakan sebuah objek yang bisa kita buat dengan kode berikut: var marker = new google.

Belajar Javascript: Apa itu DOM API? dan Bagaimana Cara Menggunakanya?

Belajar Javascript: Apa itu DOM API? dan Bagaimana Cara Menggunakanya?

Saat kamu memutuskan akan belajar Javascript, maka wajib hukumnya memahami tentang DOM. DOM merupakan metode yang digunakan oleh Javascript untuk...