Tutorial Ionic Framework untuk Pemula

Apakah bisa membuat aplikasi Android menggunakan HTML, CSS, dan Javascript?

Jawabannya: Ya bisa.

Caranya, kamu tinggal membuat kode HTML, CSS, dan juga Javascript. Lalu di-compile atau build ke .apk (untuk Android) atau .ipa (untuk iOS).

Untuk compile ke .apk dan .ipa, kamu bisa menggunakan Cordova.

Tapi masalahnya:

Tampilan UI yang kita buat dengan HTML dan CSS belum tentu akan sama persis seperti tampilan UI Android maupun iOS.

Android menggunakan konsep Material design dan iOS memiliki standar desain sendiri.

Design aplikasi android dan ios

Lalu…

Bagaimana caranya kita akan mengakses native API seperti mengakses kamera, WiFi, contact, file manager, dan sebagainya?

Nah! masalah inilah yang ingin diatasi oleh Ionic Framework.

Apa itu Ionic Framework?

Ionic Framework merupakan sebuah framework open source yang menyeidakan UI Toolkit untuk membuat aplikasi web PWA, dekstop, mobile (Android dan iOS) dengan menggunakan bahasa web seperti HTML, CSS, dan Javascript. 1

Jadi dengan satu code base, kita sudah bisa membuat aplikasi Web, desktop, dan mobile.

Enak bukan…

Ini adalah stack teknologi Ionic Framework:

Stack aplikasi Ionic

Di atas Ionic Framework kita bisa menggunakan beberapa front-end framework seperti Angular, React, Vue, Stencil, dan vanila Javascript.

Saat ini Ionic Framework baru secara resmi mendukung penggunaan Framework Anglar dan dukungan untuk Vuejs dan Reactjs masih dalam tahap pengembangan.

Biar makin kenal dengan Ionic, kita bahas dulu sejarahnya…

Sejarah Singkat Ionic

Jadi pada tahun 2013 Ionic mulai dibuat oleh Max Lynch, Ben Sperry, dan Adam Bradley. 2 Waktu itu Ionic menggunakan AngluarJS.

Ionic dan Angularjs

Jadi untuk bisa membuat aplikasi dengan Ionic, kamu juga harus bisa menggunakan angularjs.

Lalu Angular versi 2 rilis dan pada versi ini ‘js’ dihilangkan dan diganti menggunakan Typescript.

Karena itu, disbut Angular saja bukan Angularjs.

Ionic versi 2 dan 3 juga rilis mengikuti Angular.

Seiring berjalannya waktu, framework javascript juga menjamur.

Berbagaimacam framework bermunculan.

Framework Javascript

Ledakan framework ini membuat kita bingung untuk memilih menggunakan yang mana.

Begitu juga yang terjadi dalam pengembangan Ionic.

Karena itu, pada tanggal 23 Januari 2019 Ionic versi 4 dirilis dengan selogan “Ionic for Everyone” (Ionic untuk siapa saja) 3

Artinya, Ionic tidak hanya fokus menggunakan Angular saja. Ionic juga akan mendukung untuk menggunakan framework yang lain seperti Vuejs, React, bahkan juga Web Components.

Persiapan alat untuk coding Ionic

Adapun alat-alat yang harus dipersiapkan untuk belajar atau coding Ionic adalah Text Editor, Nodejs, dan Ionic CLI.

Lalu untuk membuat APK dan menjalankannya di emulator, kita juga membutuhkan Android Studio dan Android SDK.

Tapi, mari kita fokus dulu mengugnakan peralatan utama, yaitu: Nodejs dan Ionic CLI.

Instalasi Nodejs

Nodejs adalah peralatan pertama yang harus diinstal, silahkan gunakan perintah berikut untuk menginstal Nodejs di Linux (Ubuntu).

sudo apt-get install -y nodejs

Setelah itu coba periksa versi Nodejs dan NPM yang terinstal.

Versi Nodejs dan NPM

Baca juga:

Berikutnya kita akan menginstal Ionic CLI.

Instalasi Ionic CLI

Ionic CLI merupakan prgram atau tool berabasis teks untuk membuat project Ionic, menjalankan server, dan build aplikasi.

Kita bisa menginstal Ionic CLI menggunakan npm dengan perintah:

sudo npm -g install ionic

Tunggulah sampai prosesnya selesai.

Instalasi Ionic CLI

Setelah itu coba periksa versi yang terinstal dengan perintah ionic.

Versi Ionic CLI

Versi yang terinstal pada komputer saya adalah versi 4.10.1.

Membuat Project Baru

Setelah kita mengisntal semua peralatan yang dibuhkan, sekarang kita coba membuat sebuah project Ionic.

Caranya:

Ketik perintah berikut di terminal.

ionic start myApp tabs

Tunggulah sampai prosesenya selesai…

Membuat project ionic

Keterangan:

  • start adalah perintah untuk memulai project;
  • myApp adalah nama project atau aplikasi yang akan dibuat;
  • tabs adalah jenis template yang akan digunakan.

Ada beberapa jenis template untuk memulai project baru:

  1. Blank;
  2. Tabs;
  3. Side Menu.
Membuat Project Ionic

Perintah ionic start merupakan perintah untuk membuat project Ionic. Perintah ini akan membuat sebuah direktori baru yang berisi source code aplikasi.

Sekarang coba buka project yang baru saja di buat pada teks editor.

Project Ionic

Inilah struktur direktori project Ionic. Terdapat beberapa file dan Folder.

Buat kamu yang beru pertama melihat ini, mungkin ada beberapa file dan folder yang belum diketahui fungsinya.

Karena itu…

Mari kita:

Mengenal Stukrutr Project Ionic

Struktur project Ionic terdiri dari tiga direktori utama: e2e, node_modules, dan src. Direktori yang paling penting adalah src karena direktori ini berisi source code aplikasi.

Mari kita bahas lebih detail fungsi setiap folder dan file:

  • ๐Ÿ“ e2e berisi source untuk Melakukan End 2 End Testing;
  • ๐Ÿ“ node_modules berisi modul Nodejs;
  • ๐Ÿ“ src berisi source code aplikasi, di sini lah kita akan menulis kode;
    • ๐Ÿ“ app berisi modul aplikasi;
    • ๐Ÿ“ assets berisi file statis seperti gambar;
    • ๐Ÿ“ environtment berisi file untuk mengatur environtment;
    • ๐Ÿ“ theme berisi file SASS untuk definisi tema aplikasi;
    • ๐Ÿ“„ global.scss file sass global;
    • ๐Ÿ“„ index.html file HTML untuk aplikasi;
    • ๐Ÿ“„ karma.config.js file konfigurasi untuk karma;
    • ๐Ÿ“„ main.ts file utama aplikasi;
    • ๐Ÿ“„ polyfills.ts file polyfills yang dibutuhkan oleh angular;
    • ๐Ÿ“„ test.ts file ini dibutuhkan oleh karma.config.js;
    • ๐Ÿ“„ testconfig.app.json file ini akan di-load oleh test.ts;
    • ๐Ÿ“„ testconfig.spec.json file ini akan di-load oleh test.ts;
  • ๐Ÿ“„ .gitignore file git yang berisi daftar file dan folder yang diabaikan;
  • ๐Ÿ“„ angular.json file JSON yang berisi konfigurasi untuk Angular;
  • ๐Ÿ“„ ionic.config.json file JSON yang berisi konfigurasi untuk Ionic;
  • ๐Ÿ“„ package-lock.json file JSON yang berisi daftar versi modul nodejs;
  • ๐Ÿ“„ package.json file JSON yang berisi info project dan daftar modul nodejs yang dibutuhkan;
  • ๐Ÿ“„ testconfig.json file JSON yang berisi konfigurasi untuk testing;
  • ๐Ÿ“„ tslint.json file JSON yang berisi konfigurasi untuk linting.

Mungkin kamu tidak akan langsung paham dengan membaca saja. Karena itu, kamu butuh praktik.

…dan sebenarnya penjelasan tentang struktur direktori project Ionic ini tidak perlu dihapal.

Mengapa?

Karena kita tidak sedang ujian ๐Ÿ˜œ. kKita sedang belajar untuk memahami dan bisa menggunakan Ionic, bukan belajar untuk ujian.

Baiklah…

Berikutnya mari kita coba:

Menjalankan Development Server

Development Server adalah sebuah fitur Ionic CLI yang fungsinya untuk membuat webserver sehingga aplikasi dapat dibuka melalui web browser.

Tujuannya untuk memudahkan pengembangan aplikasi.

Ini yang akan kamu lakukan saat membuat aplikasi android dengan Java (Android Studio):

  1. Buat Project;
  2. Coding;
  3. Build dan Run;
  4. Buka Emulator (berat uy!);
  5. Ada Error, ulangi langkah 2;
  6. App Selesai, Publish!

Ini yang akan kamu lakukan saat membuat aplikasi android engan Ionic:

  1. Buar project;
  2. Coding;
  3. Jalankan Server;
  4. Ada error, balik ke langkah 2;
  5. App Selesai, Publish!

Perbedaanya di sana…

Kita tidak butuh emulator untuk membuka aplikasi, karena kita bisa menggunakan web browser.

Nanti kalau aplikasi sudah jadi, baru kita bisa coba menggunakan emulator dengan membuat APK-nya.

Baiklah, untuk menjalankan Development Server masuk dulu ke direktori projectnya dengan perintah cd.

cd myApp

Kemudian jalankan perintah:

ionic serve

untuk menjalankan Development Server.

Menjalankan development server ionic

Maka web browser akan terbuka.

Menjalankan development server ionic

Ini adalah tampilan aplikasi dengan template tabs. Kita bisa memanfaatkan Inspect element untuk melihat tampilan versi mobile.

Menjalankan development server ionic

Apa Selanjutnya?

Selamat, kamu sudah mengenal apa itu Ionic dan sudah berhasil membuat aplikasi pertama serta menjalankannya di Dev Server.

Berikutnya coba pelajari tentang:

  • Cara Build APK dan Run Aplikasi Ionic di Emualtor Android;
  • Cara Publish Aplikasi Ionic ke Playstore.

Selamat belajar…


  1. https://ionicframework.com/docs/intro. Retrieved 02 Feb 2019. [return]
  2. Wikipedia. Ionic (mobile app framework). Retrieved 02 Feb 2019. [return]
  3. Max Lynch. 23 Jan 2019. “Introducing Ionic 4: Ionic for Everyone”. Retrieved 02 Feb 2019. [return]